Category Archives: belajar matematika

Menggunakan Jam Untuk Menghitung Perkalian

Ketika saya mengajar perkalian, dengan semangat yang tinggi saya berusaha agar anak-anak bisa menyelesaikan soal perkalian sesuai dengan cara seperti yang saya lakukan.  sebenarnya ini sih namanya egois… karena maunya guru, bukan bagaimana siswa mampu belajar dengan caranya sendiri. tetapi dalam hati saya berpikir, kesalahan yang dilakukan anak dalam mengalikan bilangan dikarenakan anak tidak bisa melakukan perkalian dasar dengan tepat dan benar. Pada perkalian dasar sebenarnya anak sudah paham terhadap konsep perkalian, tetapi ternyata anak-anak tidak ingat diluar kepala perkalian dasar, dan kecenderungannya mereka memakai bantuan alat misalnya dengan jari. Tetapi ketika saya memberikan soal perkalian untuk mengukur kemampuan siswa, apakah materi perkalian itu sudah bermakna atau dipahami anak. saya terkejut melihat seorang siswa yang dari tadi memperhatikan jam dinding. Apa ya yang terjadi pikir saya dalam hati?…. Continue reading

Matematika Bermakna

 

Dalam proses belajar mengajar, masih banyak pengajar matematika yang mengajarkan prosedur dengan tanpa menjelaskan mengapa prosedur tersebut digunakan. Sehingga siswa beranggapan bahwa dalam menyelesaikan masalah, cukup memilih prosedur penyelesaian yang sesuai dengan masalah yang diberikan. Dalam hal ini fokus pembelajaran tidak pada mengapa prosedur tertentu itu yang digunakan untuk menyelesaikan, tetapi prosedur mana yang dipilih untuk menyelesaikan masalah dan pada bagaimana menyelesaikan dengan prosedur tersebut. Bahkan seringkali terjadi, dalam menanamkan konsep hanya menekankan bahwa konsep-konsep itu merupakan aturan yang harus dihafal, tidak perlu tahu dari mana asal-usul rumus tersebut.

Sebagai contoh rumus Phitagoras adalah c2 = a2 + b2 (dengan c sebagai sisi miring dan a, b sisi siku-siku), rumus luas lingkaran adalah r2, rumus luas bola adalah 4r2, dan sebagainya, merupakan rumus yang ”pokoknya” harus dihafal, kalau ingin bisa mengerjakan soal. Orientasi pembelajaran hanya pada ”pokoknya” siswa bisa mengerjakan soal yang diberikan oleh guru, meskipun apa yang dikerjakan sebenarnya tidak bermakna. Continue reading